Sekali Lagi Batu Ginjal: Penyebab, Faktor Risiko dan Cara Pencegahan

Jakarta -Batu ginjal biasanya ditemukan di ginjal atau di ureter, yaitu tabung yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih Anda.

Lalu apa sebenarnya penyebab batu ginjal dan bagaimana pencegahannya? Batu ginjal, juga disebut nephrolith atau batu ginjal, adalah kondisi kesehatan paling umum yang terkait dengan sistem kemih.

Batu ginjal lebih sering terjadi pada orang yang menderita diabetes atau obesitas.

Batu ginjal juga bisa disebabkan oleh kondisi genetik yang disebut cystinuria.

Batu ginjal seringkali tidak memiliki penyebab tunggal yang pasti, meskipun beberapa faktor dapat meningkatkan risiko Anda.

Namun, biasanya batu ginjal disebabkan minum terlalu sedikit air, olahraga (terlalu banyak atau terlalu sedikit), obesitas, operasi penurunan berat badan, atau makan makanan dengan terlalu banyak garam atau gula.

Selain itu, infeksi dan riwayat keluarga juga menjadi penyebab batu ginjal pada beberapa orang.

Kemudian, makan terlalu banyak fruktosa berkorelasi dengan peningkatan risiko mengembangkan batu ginjal.

Fruktosa dapat ditemukan dalam gula meja dan sirup jagung fruktosa tinggi.

Mengutip dari www.nhk.uk, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena batu ginjal, meliputi: 1.

Keluarga atau riwayat pribadi Salah satu faktor terkena Batu ginjal adalah keluarga atau riwayat pribadi.

Apabila seseorang dalam keluarga Anda menderita batu ginjal, kemungkinan Anda juga akan terkena batu ginjal juga lebih besar.

Jika Anda sudah memiliki satu atau lebih batu ginjal, Anda berisiko lebih tinggi terkena batu ginjal lainnya.

2.

Dehidrasi Jika Anda tidak memenuhi asupan air dalam tubuh Anda, maka hal ini dapat meningkatkan risiko batu ginjal.

Orang yang tinggal di iklim hangat dan kering dan mereka yang banyak berkeringat mungkin berisiko lebih tinggi daripada yang lain.

3.

Diet tertentu Makan makanan yang tinggi protein, natrium (garam) dan gula dapat meningkatkan risiko beberapa jenis batu ginjal.

Hal ini terutama berlaku dengan diet tinggi natrium.

Terlalu banyak garam dalam makanan Anda meningkatkan jumlah kalsium yang harus disaring ginjal Anda dan secara signifikan meningkatkan risiko batu ginjal.

4.

Kegemukan Indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi, ukuran pinggang yang besar, dan penambahan berat badan juga telah dikaitkan dengan peningkatan risiko batu ginjal.

5.

Penyakit pencernaan dan pembedahan Operasi bypass lambung, penyakit radang usus atau diare kronis dapat menyebabkan perubahan dalam proses pencernaan yang mempengaruhi penyerapan kalsium dan air, meningkatkan jumlah zat pembentuk batu dalam urin Anda.

6.

Kondisi medis lain Kondisi medis lain seperti asidosis tubulus ginjal, sistinuria, hiperparatiroidisme, dan infeksi saluran kemih berulang juga dapat meningkatkan risiko batu ginjal.

7.

Suplemen dan obat-obatan tertentu Mengonsumsi suplemen dan obat-obatan tertentu seperti vitamin C, suplemen makanan, pencahar (bila digunakan secara berlebihan), antasida berbasis kalsium, dan obat-obatan tertentu yang digunakan untuk mengobati migrain atau depresi, juga dapat meningkatkan risiko batu ginjal.

Cara terbaik untuk mencegah batu ginjal adalah dengan memastikan Anda minum banyak air setiap hari untuk menghindari dehidrasi.

Anda harus mencukupi jumlah air yang dibutuhkan oleh tubuh Anda.

Untuk mencegah batu kembali, Anda harus berusaha untuk minum hingga 3 liter (5,2 liter) cairan sepanjang hari, setiap hari.

Mengutip dari kidney.org, mengonsumsi air lebih baik daripada soda, minuman olahraga, kopi atau teh.

Jika Anda berolahraga atau jika di luar panas, Anda harus minum lebih banyak.

Gula dan sirup jagung fruktosa tinggi harus dibatasi dalam jumlah kecil.

Selain itu, makan lebih banyak buah dan sayuran, yang membuat urin kurang asam.

Bila urin kurang asam, maka batu mungkin kurang bisa terbentuk.

Protein hewani menghasilkan urin yang memiliki lebih banyak asam, yang kemudian dapat meningkatkan risiko batu ginjal.

RINDI ARISKABaca : Timbulkan Sakit Luar Biasa, Ini Penyebab Batu Ginjal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *